Berawal Dari Rasa Penasaran|Thursday, April 24, 2014
Anda berada di Home » Khasanah » Cinta » Surat Cintaku Yang Terlambat…
  • Berteman dengan saya di

Surat Cintaku Yang Terlambat… 

Valentine_Love_Letter

Untuk seseorang…

Seseorang yang sampai saat ini masih mengisi sebagian ruang hati, seseroang yang telah memberiku pelajaran arti sebuah kepedulian dan perhatian, seseorang yang telah memberi ruang memaknai kehilangan….

Sebelumnya Aku minta maaf atas ketidakmampuanku untuk mengatakannya secara langsung, atau mungkin paling tidak mengantarkan surat ini secara langsung.

Untumu (yang sedang membaca surat ini), melalui surat ini aku ingin berpamitan… mulai hari ini aku akan berpindah ke satu tempat, tempat yang akan memisahkan antara kau dan aku. Mungkin tidak akan lama, tapi mungkin juga tidak akan sebentar atau bahkan seterusnya, entahlah… Tidak perlu kau cari dimana aku berada atau kemana aku pergi, jika Tuhan mengijinkan biarlah kelak aku yang akan mencarimu.

Aku sudah berusaha untuk menjadi yang terbaik bagimu, walaupun mungkin bagimu itu bukanlah sesuatu yang berharga karena yang ada dihatimu memang bukanlah aku, melainkan sesorang yang meskipun tidak melakukan apapun ia akan tampak jauh lebih berharga, karena ia memang sosok yang istimewa. Tapi tenang ko, semua usahaku untuk memberikan yang terbaik buatmu tidak akan memaksa dan menuntutmu untuk mencintaiku, karena aku sudah sadar… bahwa dengan melihatmu tersenyum penuh semangat dan ceria ternyata itu sudah sangat membahagiakan hatiku, dan itu lebih menentramkan jiwaku ketimbang sebaliknya yang mungkin kau tidak akan tersenyum seperti itu apabila bersamaku. Tidak perlu berbicara masalah keikhlasan, karena ikhlas sejatinya tidak perlu dipertanyakan, biarlah itu menjadi domainnya Tuhan yang lebih mampu menilai.

Kau tidak perlu khawatir, apalagi setelah membaca surat ini. Percayalah, saat ku tulis surat ini aku sedang bahagia, bahagia karena aku bisa melihatmu berbahagia. Tidak perlu kau berpikiran bahwa aku sedang mengorbankan perasaan, sebab ku tidak pernah menilai itu sebagai pengorbanan, karena memang tidak pernah ada yang menuntuku untuk melakukannya.

Insya Allah, aku percaya kepada Yang Maha Kuasa, bahwa kelak suatu saat nanti akan ada yang mencintaiku sebesar cintamu kepada orang yang kau cintai, dan menyayangiku setulus rasa sayangmu kepada orang yang begitu kau sayangi.

Akupun tidak ingin setelah kau membaca surat ini dan mengetahui apa yang kurasakan, rasa cintamu seketika menumpuk untukku. Belum terlambat memang jika kau menyadari betapa besarnya rasa cintaku kepadamu dan kau tidak ingin menyia-nyiakannya, tetapi aku tidak mungkin sanggup melihat orang yang kau cintai saat ini merasakan sakit dan kekecewaan yang luar biasa, dan kalau itu terjadi ?, sunguh… aku tak sanggup menanggung dosanya. Jadi, jangan pernah palingkan cintamu dari sosok yang paling kau cintai saat ini.

Sulit memang bagiku untuk sepenuhnya melupakanmu, tapi keadaan akan menjadi lebih sulit jika aku tidak pernah mengatakan apapun tentang perasaanku kepadamu. Satu hal yang selama ini mampu membuatku bertahan untuk diam dalam kesendirian adalah sepatah kalimat sakti : “Yang terpenting kau bisa tersenyum ceria penuh semangat, perkara hatimu untuk siapa biarlah itu menjadi urusanmu dan kuasanya Tuhan”. Kalimat yang terus membimbingku untuk belajar ikhlas dan tidak memelas.

Perasaanku selama ini kepadamu tidak ingin disebut bertepuk sebelah tangan, karena memang ku akui bahwa aku sendiri tidak pernah mengungkapkannya. Lalu kenapa melalui surat ini aku mengungkapkannya ?, karena ku tidak ingin apabila ajal menjemput kalimat yang terucap dalam sakaratul maut-ku adalah namamu, aku tidak ingin saat mempertanggungjawabkan amal perbuatanku yang ada dipikran hanyalah kamu, aku tidak ingin pergi dengan berjuta sesal karena belum sempat mengungkapkan ini kepadamu. Dan yang terpenting… aku tidak ingin rasa cintaku melalaikanku dari yang menganugerahkan rasa cinta itu sendiri.

Aku mohon maaf, kalau mungkin surat ini malah merusak suasana bahagiamu. Sungguh… ku tidak ingin ini menjadi beban. Biarlah ini menjadi sekedar ungkapanku yang melepas rasa tidak nyaman di hati dan pikiran. Setelah kau baca lekaslah kau abaikan dan lupakan, tidak perlu kau urus dengan serius, tak perlu kau sikapi dengan sepenuh hati, karena memang…. surat ini bohongan.

Hah bohongan ???

Iyaaa… bohongan !!!. Jadi, mohon maaf banget ya udah ganggu waktunya buat baca surat-suratan gak jelas ini. Heheheheheeee…. iseng-iseng berhadiah Sob… mudah-mudahan ini bisa menjadi inspirasi buat sobat-sobat. Makasih banyak ya udah nyempetin mampir ke blog berantakan ini… :-) Pisss…

About the author: Rosid

Blogger | Social Media Planner | Web Developer | Bikin Ngiler | Suka Keder | Klenger

26 Komentar untuk Surat Cintaku Yang Terlambat…

  1. uzanc

    sid… orang mah di kasih foto atuh geura raramean hahha
    manteps sid tulisan a ehheh acungin jempol dah

     
    • Rosid

      Kalau dikasih fotomah gak bikin penasaran.. heheheeee… :) Thx sob udah mampir… :-)

       
  2. uzanc

    beuh… dasar…. kurang manis kaya w sid… =))
    mampir di cs lah hahaha

     
    • Rosid

      We sih sering mampir… tapi belum sempet ninggalin jejak… tar we “anjangsana” lagi deh… suguhin capucion ya… xixixixixiii… :-P

       
  3. Payjo

    Yang bohong justru kalimat dan paragraf terakhir. Memang nasibmu Sid :Peace:

     
    • Rosid

      Hahahahahaaaaa…

      Tau aja nih si Om…. :-D

      :malu

       
  4. genksukasuka

    om serseran yeh heee…
    bisa jatuh cinta juga om ….
    itu seroang apa seseorang wkwkwwkwk

     
    • Rosid

      Hahahahaaaaa…. anggap aja ini portofolio buat yang mau dibikinin surat cinta… gkgkgkgkgkkk…

      :wowcantik

       
  5. Dede rohali

    sampel surat yang bagus… tapi sepertinya itu kenyataan dah.. hahahah sabar sabar dah Om

     
    • Rosid

      Hahahahahahaaa…. Kan apapun yang kita buat supaya hasilnya maksimal harus dibuat dengan hati…. Xixixixixixiii… *ngeles :D

       
  6. yanis

    romantis juga kang,,,,,,ijin copy ah…itu yang terima kayaknya langsung terbang tersandung buanget..

     
    • Rosid

      Heuheuheuuuu… ngusruk atuh. iya teh mangga…. :-D

       
  7. munzir

    aa Rosid.. Ijin copas dan mungkin mau dicoba pentasin salah satu naskah monolognya dgn sedikit perunbahan naskah krn adaptasi panggung..
    Kbetulan cerita ini sesuai dgn pengalaman jg..hahahaha..
    Sebelumnya makasih ya aa.

     
    • Rosid

      Dengan senang hati Sobat, mudah-mudahan bisa bermanfaat yaaa…. :) Salam buat kawan-kawan disana…

       
  8. Aa Pratama

    ijin CoPas ya mas bro?/////??

     
    • Rosid

      Monggo Om… mudah-mudahan bermanfaat… :-)

      Jangan lupa backlink-nya ya… heheheheeee

       
  9. Pingback: Surat Cintaku Yang Terlambat… « Mbahe Ariel (Nganjuk)

  10. pritha

    Assalamualaikum,,, salam kenal mas rosid,, saya baca kemarin2 tulisan ini tapi lupa sama url’ya eh sekarang ketemu lagi…jujur suka banget sama tulisannya…semoga bisa sharing-sharing bermanfaat ya…aminnn….^^ oya ini blog saya : http://myinspirationsister.blogspot.com/. semoga bisa jadi teman sesama muslim yg baik.

     
    • Rosid

      Walaikumsalam… salam kenal juga teh Pritha. amin ya robb atas do’anya… senang sekali teh Prita bisa mampir kemari… dan mudah-mudahan saya juga bisa jadi teman yang baik dan bermanfaat… :-) Insya Allah saya segera berkunjung ke blog-nya..

       
  11. pritha

    ijin copaas mas heheheh

     
    • Rosid

      Silahkan teh… :-)

       
  12. ayumi318

    izin copy paste ya^_^

     
    • Rosid

      silahkan :)

       
  13. iwan

    ini sangat menyentuh sob..
    ane ijin copas yak..
    tx before

     
  14. ajiewicaksono

    ckckck Om rosid Om rosid,, ternyata ente romatis juga yak,,

    dan ini bener sangat menyetuh gan , jadi inget seseorang abis baca postingan ente yang ini :nohope:

     
    • Rosid

      Heheheheee… inimah kadang-kadang aja :P

       

Tambahkan sebuah komentar